oleh

Terkait Kesiapan Tatap Muka, SMPN 1 Ciwidey Sosialisasi Dengan Orang Tua Murid dan Guru

KAB. BANDUNG I BBCOM I Kasus Covid-19 di Kabupaten Bandung mulai mengalami penuranan status dari zona merah ke zona kuning. Namun, kegiatan belajar tatap muka belum dilakukan. Sejumlah sekolah baru mampersiapkan insfrastuktur penunjang, menunggu kebijakan pemerintah daerah (Pemda).

Seperti halnya persiapan yang dilakukan SMPN 1 Ciwidey, Desa Ciwidey Kecamatan Ciwidey Kabupaten Bandung.

Kepala SMPN 1 Ciwidey  Hj. Yeyet Friyenti SPd., M.M. mengatakan, sebelum peluit ditiup pemda untuk mulai kegiatan belajar tatap muka, pihaknya mengadakan sosialisasi dulu kepada orang tua siswa.

” kami mengadakan sosialisasi kepada orang tua siswa dulu. Kalau kepada guru sudah jelas. Juga penandatanganan surat melaluii surat pernyataan orang tua, ” kata Yeyet di kantornya, Rabu (1/9).

Skanario yang akan dijalankan nanti, siswa dibagi pembelajarannya  melalui absensi yang ada di kelas masing-masing. “Misalnya kelas 7 ada 32 siswa, kapasitas 25 persen. 32 dibagi 4 = 8 siswa  yang bisa mengikuti pada minggu pertama. Selanjutnya 8 siswa pada minggu berikutnya sehingga pertemuan belajar hanya dilakukan 2 kali dalam seminggu oleh 1 kelompok. Begitu pun pada kelas paralel 8 dan kelas 9, ” terang Hj.  Yeyet.

Jumlah siswa SMPN 1 Ciwidey sebanyak 1.120. diantara Kelas tujuh sebanyak  352 siswa, kelas delapan sebanyak  354 siswa, dan kelas sembilan sebanyak 412 siswa. Jumlah siswa tersebut memenuhi standar dengan rombongan  belajar ( Rombel) sebanyak 31kelas, dengan jumlah guru PNS 38 Orang  termasuk kepala sekolah, dan TPT 16 orang.

Infrastuktur untuk kegiatan belajar tatap muka pun, kata Yeyet sudah disiapkan sedemikian rupa.  “Kami sudah menyiapkan alat pengukru suhu tubuh, hand sanitazer, tempat cuci tangan dan tempat duduk dengan jaga jarak. Bisa dibayangkan satu kelas biasanya diisi 35 siswa jadi untuk 8 siswa. Kami sudah menyiapkan segalanya,” tandasnya.

Ia menambahkan, pihaknya sudah sangat siap. “Mana kala kran sudah dibuka, kami tinggal menubggu kebijakan pemerintah,” katanya.

Yeyet menghimbau kepada  orang tua dan siswa, meskipun sudah menjalani kegiatan belajar tatap muka nanti, meski tidak di sekolah tetap menjalankan prokes.

Walaupun sudah menjalani KTM, meski tidak di sekolah tetap menjaga proves.

Sementara orang tua  Ida Farida mengaku senang jika pembelajaran dilaksanakan secara tatap muka, karena siswa bisa belajar dengan fokus,  dan  tugas-tugas dari guru bisa cepat dipahami. Sedangkan belajar dengan online ribet, orang tua harus  memberi bimbingan ektra. “ Saya setuju  PTM dibelakukan , semoga pihak sekolah secepatnya bisa memberlakukan belajar secara tatap muka” katanya.

Sebenarnya belajar secara online, lanjut Ida bukan tidak baik, namun banyak waktu yang terbuang dan keseriusan belajar anak itu beda dengan KBM secara tatap muka, dimana anak bisa berinteraksi dengan guru langsung dan mendapat pelajaran yang serius.

“Anak saya Futri kelas 3 di SMPN 1 Ciwidey . Saya berharap  Futri bisa belajar lebih semangat  fokokus , dan bisa melanjutkan ke SMA nantinya,” kata Ida.  (*R)

Komentar