oleh

Dewi Sartika Siap Tingkatkan SDM di Lingkungan Internal/Eksternal Pendidikan Jabar.

BANDUNG BBCom– Kepala Dinas Pendidikan (Kadisdik) Jawa Barat Dewi Sartika siap meningkatkan sumber daya manusia (SDM) di lingkungan internal dan eksternal agar bisa meningkatkan indek pembangunan manusia (IPM) Jawa Barat, sebab sesuai data 2017, IPM Jawa Barat masih berada di bawah IPM Nasional.

“Terkait dengan capaian-capaian di Disdik, sebetulnya kita lebih kepada bagaimana meningkatkan sumberdaya manusia yang ada di Disdik Jawa Barat,” katanya saat bincang-bincang dengan wartawan yang tergabung dalam Jabar Media Grup di ruang kerjanya, Jl Rajiman No.6, Bandung, Jumat (18/1/2019).

Dengan meningkatnya SDM Disdik kata Ike –panggilan akrab untuk Dewi Sartika, diharapkan program meningkatkan IPM sebagaimana yang dicita-citakan Gubernur Ridwan Jawa Barat bisa terwujud.

“IPM terbagi menjadi tiga, ekonomi, kesehatan dan pendidikan,” jelasnya.

Ike menjelaskan. 2017, IPM Provinsi Jawa Barat berada dikisaran 70,69 persen sementara IPM Nasional 70,81 persen.

BACA JUGA  UNBK Tahun Depan di Jabar Harus 100 Persen Oleh Semua Sekolah

“Jadi IPM Jawa Barat masih, sedikit lebih kecil dari IPM Nasional. Tentu ini, bagian dari angka-angka,” ungkapnya.

Untuk mengatasinya, indikator-indikator capaian dari Disdik Jawa Barat juga harus ditingkatkan, khususnya terkait dengan Angka Partisipasi Kasar (APK) tingkat SMA. Mengingat APK tingkat SMA, tanggungjawabnya ada di tingkat Provinsi.

Mengingat pendidikan hak semua masyarakat, Pemprov Jabar tidak bisa hanya membatasinya hanya sesuai kewenangannya saja, tetapi harus menyeluruh,satu kesatuan antar Provinsi dan Kabupaten Kota.

“APK kita juga masih di bawah rata-rata nasional. Oleh karena itu di tahun 2019, ini akan kita kejar. Mudah-mudahan di ujung Pemerintahan Pak Gubernur, kita dapat melampaui dari APK Nasional untuk SMA,” harapnya.

APK Jabar masih dibawah APK Nasional, karena terkendala berbagai persoalan seperti jumlah guru yang memang belum sesuai dengan anak didik, jumlah sekolah dan jumlah murid yang belum sesuai.

BACA JUGA  10 Orang Siswa SMK akan Wakili Jabar O2SN Tingkat Nasional di D.I. Yogyakarta

Kendala lainnya, mutu atau sarana dan prasarana pendidikan di Jawa Barat juga masih kurang. Yang tidak kalah pentingnya, saat ini sudah masuk era Revolusi Industri 4.0.

Dari semua kendala tersebut, Ike optimis APK Jawa Barat bisa ditingkatkan.

Ike yang baru beberapa pekan menjadi Kadisdik Jabar yakin sebab semua teman dari masing-masing bidang seperti Balai, Kantor Cabang Daerah (KCD) siap membantu.

Pada tingkat SMK, untuk mengatasi Era Revolusi Industri, menurut Ike mata pelajaran harus disesuaikan dengan optekernya.

“Kalau dulu itu, kita yang menentukan mata-mata pelajaran, kalau sekarang dibalik, jadi kita bekerjasama dengan industri-industri,” katanya.

Maksudnya, industri mengingatkan mata pelajaran apa yang tengah dibutuhkan dalam dunia kerja, lalu kita menjabarkannya lewat kurikulum.

“Jadi kita bekerjasama dengan industri-industri, industri menginginkan apa mata pelajarannya, kemudian balik ke kita dan kita sesuaikan,” pungkasnya. (***)

Komentar