oleh

Bupati Bandung Tinjau Korban Puting Beliung Di Kecamatan Cangkuang

KAB. BANDUNG I BNCOM I Bupati Bandung H.M.Dadang Supriatna meninjau langsung lokasi bencana angin puting beliung di Desa Cangkuang dan Desa Tarajusari Kecamatan Cangkuang.

Puting beliung yang menerjang dua desa tersebut mengakibatkan 52 rumah warga rusak ringan hingga berat. Melihat kejadian tersebut Bupati Bandung merasa prihatin dan mendoakan warga untuk bersabar menghadapi musibah yang menimpa.

Ia pun meminta warga untuk tetap siaga menghadapi cuaca ekstrim yang berpotensi menimbulkan bencana alam.

Ada sekitar 30 rumah warga Desa Cangkuang dan 22 rumah warga Desa Tanjungsari yang terdampak puting beliung. Pihak BPBD kabupaten Bandung bersama aparat kecamatan dan desa masih melakukan assesment untuk selanjutnya memberi bantuan, kemungkinan jumlah yang terdampak bisa bertambah,” ungkap bupati.

Bantuan yang diberikan berupa uang tunai untuk perbaikan rumah yang rusak, selain family kit untuk warga korban bencana. Bupati Dadang Supriatna berharap bantuan bisa ditransfer melalui nomor rekening masing-masing korban.

“Nilai bantuannya masih dalam proses assesment oleh BPBD, karena ada klasifikasi rusak ringan, sedang dan berat,” jelasnya.

Kebanyakan rumah yang rusak akibat puting beliung berada di RW 01 dan RW 09 Kampung Cangkuang Desa/Kecamatan Cangkuang Kabupaten Bandung. Sebagian warga yang menjadi korban rusak ringan secara mandiri memperbaiki atap rumahnya masing-masing.

Pada kesempatan tersebut Bupati Bandung juga mengungkapkan Pemkab Bandung sudah menyiapkan anggaran Belanja Tidak Terduga (BTT) yang nilainya mencapai Rp 116 miliar dari APBD 2022.

Sebagai daerah rawan bencana, kata bupati, pihaknya sudah menyiapkan anggaran BTT, baik yang disimpan langsung di dinas atau BPBD. Selain untuk bencana alam, dana BTT sebesar itu termasuk diantaranya untuk menanggulangi Covid-19.

Hanya saja ia tidak sependapat dengan salah satu klausul dalam regulasi terkait penyaluran BTT ini. Sebab dalam aturannya, ada salah satu persyaratannya bahwa BTT baru bisa disalurkan jika ada kejadian luar biasa, antara lain bencananya harus menimbulkan korban jiwa.

Ini yang saya tidak setuju dengan aturan pemerintah pusat terkait BTT ini. Masa kan dalam penyaluran BTT itu syaratnya harus ada korban yang meninggal dunia dulu, kan tidak etis,” tukas Kang DS, sapaan Dadang Supriatna.

Karena itu, imbuh Kang DS, pihaknya akan membicarakan hal ini ke pemerintah pusat agar klausul tersebut bisa diubah.

Saya akan coba untuk komunikasi dengan pemerintah pusat untuk adanya perubahan dari peraturan yang mengganjal ini. Karena kami ini menyiapkan anggaran BTT Rp 116 miliar, tapi tidak bisa digunakan semena-mena,” kata Bupati Bandung, Pungkas Kang DS. (*R)

Komentar