oleh

Kapolri : Pimpinan Polri di Daerah Yang Tolak Bertemu Kiai Sama Saja Tak Menghormatinya.

JAKARTA | BBCOM | Di acara Kunjungan Silaturahmi ke PBNU, Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo Dikutip Tribunnews mengatakan, Pihaknya mengintruksikan seluruh Kapolsek hingga Kapolda di daerah untuk menghormati kiai Nahdlatul Ulama (NU) yang ada di penjuru negeri.

Seluruh pimpinan Polri di daerah yang menolak untuk bertemu dengan Kiai NU sama saja tidak menghormatinya.

“Alasannya, dia telah dianggap sebagai bagian warga Nahdliyin.

“Terhadap rekan-rekan NU yang ada di wilayah bahkan sampai dengan level cabang. Kalau ada polisi Kapolsek, Kapolres, Kapolda yang tidak mau bertemu dengan kiai NU berarti tidak menghormati saya sebagai warga Nahdliyin,” ucap Listyo di Kantor Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU), Jakarta Pusat, Kamis (28/1/2021).

BACA JUGA  Dandim Peringati Hari Jadi Kodim 0624 Kabupaten Bandung ke 1 Tahun.

Lebih lanjut, Listyo menilai banyak hal yang bisa dijalin kerjasama antara NU dengan Polri di daerah.

Khususnya terkait pemeliharaan keamanan dan ketertiban masyarakat bersama organisasi kemasyarakatan.

“Jadi hukumnya wajib untuk mengajak NU untuk bekerjasama. Jadi silakan untuk kemudian berkoordinasi dengan Kapolsek dan Kapolres yang ada di wilayah. Karena saya yakin ada banyak program yang bisa dikerjasamakan berkaitan dengan pemeliharaan Kamtibmas,” jelasnya.

BACA JUGA  Korlantas Polri Terima Hibah Mobil Listrik Untuk Patroli Lalu Lintas

Bahkan, Listyo sempat berceloteh jajarannya yang menolak untuk bertemu dengan Kiai NU bisa dilaporkan ke Propam Polri.

“Nanti kalau ada yang tau mau, disini ada Pak Kadiv Propam. Tinggal dilaporkan. Jadi kalau masyarakat senang, malah polisi takut sama Kadiv Propam,” pungkasnya.(Hs)

Komentar