Aneh! Dewan Tidak Tau Anggaran Pembangunan WJACC

18 Mei 2017 / 23:05 WIB Dibaca sebanyak: 870 kali Tulis komentar

BANDUNG BBCom– Wakil Ketua Komisi IV DPRD Jabar, Daddy Rohanady mengatakan, rencana pembangunan gedung kesenian bertaraf International bertajuk West Java Art and Cultural Centre (WJACC) Jawa Barat jalan Pahlawan no 70 yang diinisiatori oleh Wakil Gubernur senilai Rp. 600 Miliar, belum pernah dibicarakan apalagi untuk dibahas.

“Jadi terus terang saya belum tahu kalau pihak eksekutif sudah menganggarkan pembangunan WJACC sebesar Rp. 600 miliar”. Ujar Daddy

Dikatakannya, selaku Pimpinan Komisi IV. “Terus terang saya tidak tahu, dan baru tahu justru dari media, bahwa anggaran pembangunan WJACC sudah dianggarkan oleh eksekutif dalam RAPBD Jabar 2018”, ujar Daddy kepada BBCom saat ditemui disela sidang paripurna pengesahan Raperda, di Gedung DPRD Jabar, Selasa (16/05).

Komisi IV yang membidangan infrastruktur / pembangunan, salah satu mitranya adalah Dinas Bina Marga dan Penataan Ruang (Dinas BMPR) Provinsi Jawa Barat yang akan menjadi salah satu leading sector pembangunan Gedung WJACC tersebut.

BACA JUGA  Emil, Nilai Kegotongroyongan Salah Satu Ciri dan Bagian Sosial

“Tentunya sebelum menganggarkan harus dibicarakan dan dibahas bersama. Jadi cukup aneh kalo memang pihak eksekutif tiba- tiba telah mengeplot anggaran sebesar Rp.600 Miliar”, ujarnya.

“Apakah kemungkinan dewan dapat menyetujui anggaran yang sudah direncanakan oleh eksekutif ?… tidak segampang itu, kan dewan yang mempunyai hak budgeting. Selain itu, tentunya kita lihat dulu apakah dana ada. Dan juga apakah semua kewajiban mendasar sudah sudah terpenuhi. Seperti untuk pendidikan, kesehatan”tegas Daddy

Lebih lanjut Daddy mengatakan, ini merupakan lemahnya pihak eksekutif sebab hal-hal yang monumental itu harusnya dibicarakan dulu dengan dewan. Kalau seperti ini jadinya enggak lucu. Apalagi kalau tiba-tiba wartawan nanya ke dewan, kemudian dewan bilang gak bisa yang gini, gak bisa yang gitu, gak bisa!.

BACA JUGA  DPRD Jabar Menyetujui Langkah Pembangunan di Kabupaten Cianjur

Wakil Ketua Komisi yang berangkat dari daerah pemilihan Indramayu Kab/kota Cirebon ini menegaskan, kita bisa bilang begitu, kalau masjid apung okelah sejak awal memang kita sudah diajak ngomong, tapi model pembangunan gedung seperti di Jl Pahlawan mau diapain.

“Kita tahu Balai Pendidikan Guru di Jalan Pahlawan ini mau dijadikan gedung kesenian, tapi kita juga tidak tahu seperti apa anggrannya, dan tidak jelas lagi”, katanya,

Mengenai besaran anggaran itu sendiri dinilai oleh Daddy hal yang tidak mungkin, kalau eksekutif tiba-tiba minta dianggarkan Rp 600 miliar di tahun 2018.”

Daddy menilai terlalau berat anggaran sebesar Rp 600 miliar hanya untuk membangun satu gedung. Dalam PR ini terlalu berat. Sejak awal secara pribadi misalnya Gerindra mendukung Demiz sekalipun, tetapi angka Rp 600 miliar buat saya sangat berat, pungkasnya. (ded/sein).-


 

Bagikan
Share

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *