Kabupaten Bandung Istiqomah Mendukung Implementasi Kurikulum Merdeka

KAB. BANDUNG I BBCOM I Plt. Kepala BBGP Jabar, Ir. Sri Renani Pantjastuti, M.P.A.,beserta tim Balai Besar Guru Penggerak (BBGP) Provinsi Jawa Barat Kemdikbud Ristek melakukan Kunjungan Kerja (Kunker) ke Kabupaten Bandung dalam rangka Implementasi Kurikulum Merdeka (IKM) tahun 2022/2023, Kamis (28/7/2022).

Bertempat di ruang rapat Dinas Pendidikan Kabupaten Bandung, tim kunker BBGPJabar yang dipimpin oleh Sri Renani Pantjastuti,, diterima oleh Sekretaris Daerah Kabupaten Bandung Cakra Amiyana, Sekretaris Bappeda Dadang Komara, Sekretaris Dinas Pendidikan Nanang Kuswara, dan jajaran dinas pendidikan Kabupaten Bandung. Turut hadir dalam audiensi tersebut kepala sekolah dan guru dari SD Cibolang dan SMP Plus Al-Ihsan.

Mengawali penyampaian tujuan audiensi Plt. Kepala BBGP Jabar memperkenalkan keberadaan BBGP Jabar sebagai Unit Pelaksana Teknis ( UPT) Direktorat Jenderal Guru dan Tenaga Kependidikan di Provinsi Jawa Barat. “BBGP Jabar ini sebelumnya adalah Pusat Pengembangan Pemberdayaan Pendidik dan Tenaga Kependidikan (PPPPTK) yang terbentuk dari tiga PPPPTK di Jawa Barat yaitu PPPPTK IPA, PPPPTK TK dan PLB, dan PPPPTK Penjas dan BK.” ungkapnya.

Selanjutnya Renani menjelaskan bahwa kunker yang dilaksanakan di 170 Kabupaten / Kota ini bertujuan untuk memperkuat sinergi dan dukungan dalam rangka implementasi Kurikulum Merdeka.

“Kami hadir untuk meluruskan miskonsepsi tentang Kurikulum Merdeka, mengajak guru dan kepala sekolah untuk memanfaatkan Platform Merdeka Mengajar (PMM) , serta meninjau kesiapan sekolah dalam mengimplementasikan Kurikulum Merdeka,” ucapnya.

Lebih lanjut Renani menyampaikan harapannya dengan kunker ini tim BBGP Jabar dapat memotret praktik baik atau tantangan-tantangan yang dihadapi dalam implementasi Kurikulum Merdeka di sekolah.
Dalam kesempatan audiensi ini Renani memaparkan tentang Kebijakan Merdeka Belajar Episode 15:

Kurikulum Merdeka dan Platform Merdeka Mengajar. Kurikulum Merdeka memiliki empat keunggulan, yakni lebih sederhana dan mendalam, lebih merdeka, lebih relevan dan interaktif, dan didukung oleh Platform Merdeka Mengajar (PMM) yang membantu guru untuk mendapatkan referensi, inspirasi, dan pemahaman untuk menerapkan Kurikulum Merdeka.

Selanjutnya Sekretaris Daerah Kabupaten Bandung, Cakra Amiyana, dalam pertemuan ini menyatakan dukungannya terhadap implementasi Kurikulum Merdeka di wilayahnya. “Kabupaten Bandung akan istiqomah mendukung implementasi Kurikulum Merdeka, lebih jauh lagi mendukung semua program inovasi Mas Menteri dengan kebijakan-kebijakan merdeka belajarnya,” ungkapnya

Beliau juga berharap Platform Merdeka Mengajar (PMM) dapat terus berkelanjutan digunakan oleh guru-guru untuk mempelajari lebih mendalam tentang implementasi Kurikulum Merdeka di sekolah. Cakra Amiyana juga menginstruksikan kepada sekretaris Bappeda Dadang Komara dan Sekretaris Dinas Pendidikan Nanang Kuswara untuk berdiskusi lebih lanjut guna merumuskan dukungan-dukungan yang dapat diberikan oleh pemerintah kabupaten Bandung dalam Implementasi Kurikulum Merdeka

Mengakhiri audiensi Renani berharap pemerintah daerah dapat terus mengingatkan komunitas belajar untuk terus aktif, karena platform merdeka belajar ini mandiri tapi tidak sendiri. Diharapkan guru belajar bersama-sama aktif berdiskusi, dan lebih jauh lagi berbagi praktik baik dengan mengunggah karya dalam PMM.

Dalam Kunjungan kerjanya, tim BBGP Jabar selama dua hari ini, mengunjungi empat sekolah yang telah ditetapkan sebagai satuan pendidikan mandiri berbagi dan mandiri berubah di Kabupaten Bandung. Kunjungan dilaksanakan ke SDN Parungserab 02, SDN Pamoyanan, SMP Yamisa Soreang, dan SMPN 1 Baleendah.

Disamping kunjungan sekolah, BBGP Jabar juga melakukan Coaching clinic instalasi dan pemanfaatan PMM kepada 524 guru dan tenaga kependidikan secara daring.(*RN)